60 Ribu Pegawai Ritel Jalani Vaksinasi Covid-19.

JAKARTA, warungjurnalis.com – Banyak orang mengalami sakit lengan dan merasa lelah selama beberapa hari setelah mendapatkan vaksin COVID-19. Beberapa mengalami demam, kedinginan, dan sakit kepala.

Efek samping yang sudah dikenal itu telah diterima secara luas sebagai “harga” perlindungan terhadap virus Corona. Tapi itu adalah efek samping yang jarang dan bahkan ada yang lebih serius dan telah menjadi berita utama.

Efek samping tersebut, termasuk reaksi alergi yang jarang terjadi terhadap bahan dalam vaksin mRNA. Lalu efek pembekuan darah yang jarang terjadi pada wanita muda yang terkait dengan vaksin Johnson & Johnson.

Sekarang, sebuah kelompok yang memantau keamanan vaksin untuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS sedang menyelidiki apakah ada hubungan antara vaksin mRNA Pfizer dan beberapa kasus ringan peradangan jantung, yang disebut miokarditis, pada remaja dan dewasa muda. Sejauh ini, kasus miokarditis belum meningkat di atas jumlah normal pada orang muda. Di samping itu tidak ada yang benar-benar tahu apakah vaksin memicu peradangan jantung atau bukan.

“Kami melihat potensi efek samping ini karena kami mencarinya, dan itu adalah contoh sempurna tentang bagaimana sistem keamanan kami seharusnya bekerja,” kata Alexandra Yonts, dokter penyakit menular pediatrik di Children’s National Hospital di Washington, DC.

Para ahli mengklaim, risiko efek samping yang serius dari vaksinasi tetap jauh lebih kecil daripada manfaatnya. Vaksin sangat efektif untuk mencegah penyakit parah, rawat inap dan kematian, bahkan terhadap varian baru. Vaksin juga dapat membantu memblokir infeksi dan penularan virus Corona.

Pada 28 Mei, catat Universitas Johns Hopkins, sudah lebih dari 1,8 miliar dosis vaksin COVID-19 telah diberikan kepada warga dunia.

Namun tidak ada vaksin yang sepenuhnya bebas risiko, kata Yvonne Maldonado, ahli epidemiologi penyakit menular di Stanford University School of Medicine. “Tetapi efek samping yang diketahui disebabkan oleh vaksin biasanya berumur pendek dan hilang dengan sendirinya atau dapat diobati atau reversibel,” katanya.

Dari setiap juta dosis vaksin mRNA yang diberikan, secara keseluruhan sekitar 2,5 hingga 11,1 reaksi alergi parah terhadap bahan yang disebut polietilen glikol akan terjadi. Itu sebabnya orang biasanya dipantau setidaknya selama 15 menit setelah suntikan.

Risikonya jelas paling tinggi bagi orang-orang yang telah mengetahui alergi terhadap polietilen glikol. Karena itu, mereka mungkin harus menghindari penggunaan vaksin mRNA. “Jika suntikan dipecah menjadi dosis yang lebih kecil, orang dengan alergi langka mungkin masih bisa mendapatkan suntikan dengan aman,” ungkap para peneliti pada bulan April di Annals of Internal Medicine.

Sejumlah kecil orang yang memiliki pengisi wajah yang terbuat dari asam hialuronat mungkin mengalami pembengkakan di sekitar pengisi mereka beberapa hari setelah suntikan vaksin mRNA. Badan Obat Eropa merekomendasikan agar pembuat vaksin memperingatkan orang-orang tentang kemungkinan reaksi.

“Dalam uji klinis Moderna, tiga orang mengalami pembengkakan. Sembilan kasus lain dikaitkan dengan suntikan Pfizer atau Moderna,” sebut para peneliti yang melaporkan pada 7 April lalu di Journal of American Academy of Dermatology.

“Ini bukan angka yang tinggi,” kata Herluf Lund, ahli bedah plastik di St. Louis, Mo., dan mantan Presiden Masyarakat Estetika. “Tapi itu juga tidak pernah terdengar, karena bukan hanya vaksin COVID yang terkait dengan ini, hampir semua vaksin dapat dikaitkan dengan pembengkakan di sekitar ‘pengisi’ ini.

”Penyakit juga bisa memicu pembengkakan. Reaksinya bukan reaksi alergi, itu adalah efek samping dari peningkatan sistem kekebalan tubuh,” tambahnya.

Pembengkakan tidak berbahaya dan biasanya hilang dengan cepat, baik dengan sendirinya atau setelah mengonsumsi antihistamin atau steroid. “Itu, tentu saja, membuat pasien takut,” kata Lund. “Tapi jangan lari ke ruang gawat darurat,” sarannya menenangkan.

Sekitar 13 kasus pembekuan darah langka diperkirakan terjadi pada wanita 49 tahun dan lebih muda untuk setiap satu juta dosis vaksin Johnson & Johnson. Hanya dua pembekuan seperti itu untuk setiap juta dosis yang dihitung terjadi pada wanita berusia 50 tahun ke atas atau pada pria berusia 18 hingga 49 tahun.

Sebuah tes dapat mengidentifikasi respons imun yang tidak biasa yang mengarah ke gumpalan tersebut, memastikan pasien bisa mendapatkan perawatan yang tepat.

“Segelintir kasus efek samping per setiap satu juta dosis vaksin lebih rendah daripada kemungkinan Anda digigit hiu jika pergi ke pantai, tertabrak mobil jika Anda menyeberang jalan, atau terbunuh dalam kecelakaan pesawat,” kata Maldonado. “Namun sepertinya kita tetap pergi ke pantai, menyeberang jalan dan naik pesawat setiap hari.”

Di sisi lain, lebih dari 169 juta orang telah tertular COVID-19 dan lebih dari 3,5 juta telah meninggal di seluruh dunia. Itu termasuk lebih dari 33 juta kasus dan 593.000 kematian di Amerika Serikat.

Secara keseluruhan, COVID-19 adalah penyebab utama kematian ketiga — di belakang penyakit jantung dan kanker— di Amerika Serikat pada 2020, dan menempati urutan 10 besar penyebab kematian utama anak-anak di negara itu

Comment