Suasana di Lebanon

Warungjurnalis, Beirut – Situasi krisis ekonomi di Lebanon semakin parah hingga membuat negara ini disebut bagai ‘neraka’ oleh warganya sendiri. Hiperinflasi dan kelangkaan berbagai kebutuhan pokok membuat situasi di Lebanon semakin tak tertahankan bagi warganya.

Seperti dilansir Associated Press, Jumat (9/7/2021), sekitar 6 juta warga Lebanon tengah menghadapi realita baru di mana keseharian mereka diwarnai kelangkaan dan kekurangan berbagai bahan pokok termasuk obat-obatan, bahan bakar dan suku cadang untuk mobil. Lebanon diketahui sangat bergantung pada impor.

Pandemi virus Corona (COVID-19) semakin mempersulit situasi, dengan rumah-rumah sakit di Lebanon yang dulunya menjadi salah satu yang terbaik di kawasan, harus ikut berjuang. Krisis ekonomi dan finansial diketahui membuat aliran listrik hanya bertahan selama beberapa jam setiap harinya, memicu kelangkaan bahan bakar diesel yang dibutuhkan untuk generator dan memicu kurangnya perlengkapan medis serta obat-obatan. Krisis yang berawal dari akhir tahun 2019 ini diketahui berakar pada praktik korupsi dan salah urus oleh pemerintah selama bertahun-tahun.

Situasi politik di Lebanon yang diwarnai perang sipil antara kelas-kelas politik telah berakumulasi pada penumpukan utang dan tidak bisa berbuat banyak untuk mendorong industri lokal, sehingga memaksa negara ini bergantung pada impor untuk nyaris semuanya. Mata uang Lebanon kehilangan lebih dari 90 persen nilainya, dengan bank-bank membatasi penarikan dan transfer sementara hiperinflasi berkobar. Lebih dari separuh populasi Lebanon terjerumus ke dalam kemiskinan.

Krisis likuiditas diketahui melumpuhkan kemampuan pemerintah untuk menyediakan bahan bakar, pasokan listrik dan kebutuhan pokok. Impor pasokan medis dan energi juga terkena dampaknya. Kelangkaan bahan bakar secara khusus memicu kekhawatiran bahwa negara ini akan lumpuh.

Ibrahim Arab, seorang ayah dua anak berusia 37 tahun, harus menunggu antrean selama beberapa jam setiap hari untuk membeli bahan bakar bagi taksinya. Diketahui bahwa antrean pembelian bahan bakar di Lebanon bisa mencapai ratusan mobil setiap harinya.

Saat tidak bekerja, Arab mendatangi satu per satu apotek di Beirut untuk mencari susu formula untuk anaknya yang berusia 7 bulan. Dia terpaksa memberikan susu formula mereka apapun hingga bayinya mengalami diare dan muntah karena tidak biasa meminumnya.

“Hidup saya sudah sulit, dan sekarang krisis bensin hanya memperburuknya,” tuturnya.

Untuk bertahan hidup, Arab memiliki pekerjaan kedua di sebuah toko kelontong di Beirut, namun pendapatannya tidak bernilai seperti sebelumnya dengan adanya penurunan nilai mata uang Lebanon.

“Kita sungguh-sungguh berada di neraka,” ujar Firas Abiad selaku Direktur Jenderal Rumah Sakit Universitas Rafik Hariri, yang memimpin perjuangan melawan Corona di Lebanon.

Terputusnya pasokan listrik berdampak pada koneksi internet di berbagai kota, sedangkan toko roti memperingatkan mungkin tutup karena kekurangan bahan bakar. Roti menjadi salah satu makanan pokok bagi warga Lebanon.

Beberapa pekan terakhir, situasi memburuk dengan terjadinya perkelahian dan bahkan penembakan di pom bensin setempat. Salah satunya di sebuah pom bensin di Tripoli di mana anak pemilik pom bensin tewas.

Banyak warga Lebanon mengecam ketidakmampuan atau keengganan pemimpin mereka untuk bekerja bersama menyelesaikan krisis. Diketahui bahwa usai ledakan dahsyat mengguncang pelabuhan Beirut pada 4 Agustus tahun lalu, para politikus sektarian yang terpecah-pecah tidak mampu mencapai kesepakatan untuk membentuk pemerintahan baru.

Laporan wartawan Al Jazeera, Zeina Khodr, dari Beirut menyebut para politikus terpaku pada perebutan kekuasaan atas siapa yang akan mengendalikan pemerintahan selanjutnya, dan menyalahkan komunitas internasional karena tidak membantu mereka.

“Para politikus ini menyalahkan komunitas internasional karena menuntut pemerintah yang mampu dan bersedia melakukan reformasi finansial dan administratif juga memerangi korupsi yang terjadi sebelum mereka mengucurkan bantuan keuangan,” sebutnya seperti dilansir Al Jazeera.

“Negara ini mengalami krisis selama lebih dari setahun. Tidak ada layanan dasar di negara ini, tidak ada infrastruktur,” imbuhnya.

Pekan ini, Perdana Menteri (PM) sementara Lebanon, Hassan Diab, memperingatkan bahwa negaranya bergerak menuju ‘ledakan sosial’. Dia pun meminta bantuan dari komunitas internasional untuk menyelamatkan Lebanon yang berada dalam krisis ekonomi yang semakin mendalam.

“Lebanon hanya beberapa hari dari ledakan sosial. Lebanon sedang menghadapi nasib kelam ini sendirian,” tutur Diab dalam pidatonya saat menghadiri pertemuan dengan para Duta Besar dan perwakilan misi diplomatik berbagai negara di Beirut.

Dalam pidatonya, Diab mendorong negara-negara sahabat untuk mengulurkan bantuan meskipun tidak ada pemerintahan baru di Lebanon. Dia menyatakan bahwa mengaitkan bantuan dengan reformasi sistem yang sangat korup telah menjadi menjadi ‘ancaman bagi kehidupan warga Lebanon’ dan stabilitas negara.

“Saya memohon melalui Anda kepada para Raja, Pangeran, Presiden dan para pemimpin negara-negara sahabat, dan saya menyerukan kepada Perserikatan Bangsa-bangsa dan seluruh lembaga internasional, komunitas internasional dan opini publik global untuk membantu menyelamatkan warga Lebanon dari kematian dan mencegah kematian Lebanon,” cetusnya di hadapan para diplomat asing.

Comment